Friday, January 1, 2010

MENGAPA PERLU TIPU?


Sebelum meneruskan sebarang pembacaan, saya akui bahawa saya menulis entri ini dengan sedikit amarah di dalam diri. Saya akui, saya sedikit tertekan dengan persekitaran akhir-akhir ini dan saya akui saya menulis dan kongsikan di sini bukanlah untuk menyakiti, hanya sekadar mengingati dan mengurangkan sedikit bebanan yang terpikul di bahu kecil ini.

Di awal permualaan semester baru, saya dihentam dengan persoalan yang membingungkan. Hati saya di landa kerisauan dan saya berusaha sedaya yang mampu untuk merungkai segala permasalahan. Niat saya hanya satu, saya mahu semua orang bahagia dan masalah dapat diselesaikan mengikut jalannya.

Baru-baru ini, saya menerima banyak amanah. Memikul amanah itu bukanlah satu perkara yang mudah dan harus dipandang remeh. Jika amanah itu mampu dilihat, kita hanya mengawasinya dengan mata. Tetapi, jika amanah itu tak dapat dilihat dengan mata kasar, itu lebih menduga kita. Saya menahan diri, menahan dari gagal dari menjadi seorang pemegang amanah. Malangnya, orang yang mendesak kita untuk mendedahkan amanah itu melabelkan diri ini sebagai ‘talam dua muka’ secara percuma. Sudahlah, saya lebih gentar dengan tanggungjawab yang diberi daripada label tersebut. Saya tahu saya berada di jalan yang benar dan saya tidak takut akan itu.

Saya dihadapkan ke mahkamah hati sendiri. Suasana sesungguhnya membawa saya ke dalam satu dilema yang akhirnya membuatkan saya mula terasa seperti hilang kawalan. Tak tahu apa tindakan seorang cendikiawan.

Apa yang perlu dilakukan, jika saya memengang amanah dari seorang pesalah? Betapa kecewanya jiwa bila tahu, bukan sekadar orang lain, malah diri sendiri juga ditipu. Dalam masa saya mahu membantu, dia langsung tidak mempertimbangkan apa yang saya lalui. Kadang-kadang terfikir, adakah berbaloi memudahkan jalan orang lain yang akibatnya menyulitkan jalan diri sendiri? Saya memujuk hati,

“Jika kita memudahkan orang lain, orang lain juga akan memudahkan kita” [Kata pensyarah saya]

Lagi bertambah bara diri bila mengetahui dia tidak jujur dengan keluarga sendiri. Jika sebelum ini saya ikhlas membantu, saya rasa, perasaan itu sudah berubah. Saya terfikir lagi, jika dia ada di depan mata saya, apakah yang akan saya lakukan?

Sahabat…

Dalam kami risaukan kamu, jika inilah cara kamu berterima kasih, sesungguhnya hati kami sudahpun terguris. Mengapa perlu menyangka akal kami sependek nafsu yang hanya mengikut hati? Kami sedia membuka hati jika alasan kamu itu beralaskan logik. Kami berusaha menyelamatkan kamu. Tetapi kami kecewa dengan sikap itu. Sikap yang mengenepikan setiap orang yang sayang kepada kamu. Kenapa? Kenapa mesti menipu?

5 comments:

BuDakHutaN said...

tersepit antara tuntutan tanggungjawab dan keprihatinan membuatkan hati kadang gundah... kadang yang baik untuk sesuatu belum pasti baik untuk yang lain...

ahaks... Selamat Tahun baru :)

Liyana said...

saya pun tak boleh terima jika masuk bab tipu. kalau salah atau silap tak apa. tapi jangan tipu.

apa pun, manusia pelbagai ragamnya.

usah membendung marah terlalu lama. ia akan memakan diri sendiri. semoga sabar

:)

Iliana said...

budak hutan :
huhu~ memang la..dari suka boleh jadi benci..
selamat tahun baru ^^V

liyana :
saya terkilan sebab 'dia' tipu setiap disekelilingnya. katanya ada masalah, tapi adakah masalah itu akan selesai dengan menipu? bukankah itu lari dari masalah namanya?

fuhhh~ semoga diri tetap diberi ganjaran dengan kesabaran..

heh3

ALIT said...

Inilah kenyataan hidup..
menuju kedewasaan..
di antara hitam dan putih ada kelabu..
di sinilah ujian menentukan di tahap mana kita...
pilihlah jalan menurut syariat..

Iliana said...

esok, bakalnya belaku pertemuan empat mata [tak termasuk cermin mata saya]

mudah-mudahan Allah s.w.t memberi petunjuk apa yang harus dilakukan~

amin~