Tuesday, December 15, 2009

TAYANGAN SEMULA : M.O.N.O.L.O.G

Ini adalah monolog
Bebelan sendiri entah apa-apa
Monolog tentang manusia
Manusia yang macam-macam ragamnya

Aku juga manusia
Manusia yang dilahirkan dengan status ‘biasa’ sahaja
Manusia itu istimewanya adalah akal
Akal yang berkualiti, jauh perginya
Akal yang pendek, kosong isinya

Kesilapan itu sebahagian pembelajaran
Pembelajaran itu sebahagian kehidupan
Kehidupan itu satu pendakian
Tak larat Everest, Jerai pun OK
Apa guna tinggi nun di sana
Jika kita lupa siapa kita

Hidup kita taklah sempurna
Kerana sempurna itu hanya untuk Sang Pencipta
Tetapi ajaran-Nya,
Kita mesti mencari kesempurnaan

Saraf akal ini bertunjang
Lalu bercambah
Pemikiran kita sama,
Tapi tak serupa
Bila bersatu ia padu
Bila bercerai ia barai

Manusia ini gemarkan kuasa
Kuasa itu monopoli dunia
Ada yang ‘mesra rakyat’ mottonya
Ada yang diktator, berbesi kukunya

Kita manusia ada satu akal
Biarlah ianya kelas satu hendaknya
Bukan diletakkan di kelas tiga
Jika kita graduan,
Tak dipandang sebelah mata
Kemuliaan dicapai dengan akal dan adab
Bukan dengan asal keturunan dan bangsa

Bercakap itu seperti ubat
Sedikit di ambil, bermanfaat
Banyak di ambil, membunuh
‘over dose’ istilahnya

‘Maaf’ itu istilah keramat
Dapat membetul setiap kesalahan
Tetapi tidak semudah ungkapan
Nilai kemaafan hanya muncul,
Jika kita melupakan

Orang kata hidup ini satu perdagangan
Bukankah melempasi sempadan itu menguntungkan
Tapi kita tetap manusia
Melempasi sempadan itu merugikan
Kerana hidup kita,
Dikelilingi pembatasan

Manusia itu penuh kecintaan
Cinta itu tongkat kaki
Kaki itu untuk berdiri
Berdiri itu untuk berlari
Berlari pantas awal dari masanya
Itulah rahsia mereka yang berjaya

Sahabat itu perlu
Apa pula itu sahabat?
Aku petik kata Hukama;

“Sahabat sejati adalah orang-orang yang dapat berkata benar denganmu, dan bukan orang-orang yang dapat membenarkan kata-katamu”

Alangkah indahnya hidup dan kehidupan
Jika perkataan diserta perbuatan
Alangkah bagusnya teori serta hukum
Jika ditegakkan sesuai perlaksanaannya

Itulah manusia
Hidupnya terlalu mudah untuk lupa
“Sesunggunya para pelaku zuhud di dunia ini,
Mereka menjadikan redha Allah sebagai baju mereka
Dan cinta Allah sebagai alas tidur mereka”
Itulah kata-kata Khidir a.s

Dibebelkan oleh : Iliana
Jam : 8 Oktober 09 (3.15pm

2 comments:

Dhe said...

Wah jarang2 illiana buat puisi [indonesia], bagusnya ^^. Unjuk Jempol buat Illiana

Iliana said...

hehe~ saya ni langsung tiada bakat berpuitis~ terima kasih ^^