Thursday, April 16, 2009

ANDAI KATA HIDUP INI ADA HARGANYA

Salam semua (^_^)


Izinkan saya membuat selingan peperiksaan dengan berkongsi entri ini (maklumlah, jarak masa yang agak panjang).


Apa pendapat kalian jika Tuhan mengeluarkan bil? Ya, bil bulanan kita di dunia. Tiba-tiba, ada bil seperti ini sampai ke tangan kita :


Agak-agaknya, mampu tak kita untuk membayarnya? Hakikatnya, jumlah yang tercatat dalam bil di atas, pastinya belum sampai setitis pun nikmat yang Allah s.w.t berikan kepada kita yang ternyata adalah PERCUMA! Itu belum lagi dimasukkan sahabat, keluarga, jiwa, akal, alam sekitar dan BANYAK lagi. Di dalam al-Quran pun ada tercatat :

“Dan sekiranya engkau menghitung nikmat-nikmat Allah, (pasti) ia takkan terhitung” (Surah Ibrahim: ayat 34)


Baiklah, apa kata kita kecilkan sikit skop kita, hanya kepada oksigen sahaja. Katakan kadar harga oksigen RM1.00 sekali bernafas. Kajian pula menyatakan manusia dewasa bernafas sebanyak 18-30ribu kali sehari. Kita andaikan 20ribu kali ya sahabat semua. Katakanlah pula, hayat kita kini 21 tahun. Ayuh kita kira sama-sama :


21 (tahun) x 365 (hari) x 20,000 (kali nafas) = 153,300,000 kali


Dengan itu, kadar bayaran kita adalah sebanyak RM130juta! Wahhh~ muflis secara tidak langsung nampaknya. Namun, pasti nilai sebenarnya adalah lebih dari itu kan. Pasti banyak tunggakan. Jika dah banyak kali tertunggak, bagaimana pula jika Allah s.w.t buat pemotongan? Fikir-fikirkanlah~


Itu baru 0.00000001 bahagian sahaja (oksigen, belum lagi kandungan dalam oksigen tersebut). BERSYUKURLAH. Jika hanya dengan nikmat sekecil ini pun kita masih belum mampu mesyukurinya, bagaimana pula dengan nikmat yang besar?

23 comments:

Yunus Badawi said...

Saya org pertama ke? Maaf dah lama tak dtg sini.

Sesungguhnya takkan terbayar kalau kita nak bayar nikmat Allah. Kita nak bayar pakai apa? Duit? Itupun dari Dia hehehe

Bersyukurlah kerana jika kita bersyukur nescaya akan ditambah nikmatNya.

Permata Nusantara said...

Dia yang maha PEMURAH.....bayarlah dengan amal kebaikan....(^_^)...sy suka entri ini iliana....betapa mengingatkan sy supaya selalu bersyukur dgn nikmat tuhan yg percuma.....(^_~)

p/s: good luck untuk exam....

Sifu Mirza said...

menarik...

tertarik...

:-)

~ SUFI ~ said...

sangat manarik dan tersendiri

~*puding caramel*~ said...

salam!

menarik. secara tidak langsung mengingatkan~

izman said...

memang tak tak bayar kita nikmat Allah.

Syahidah said...

Bersyukurlah apa yang ada..hmm.. begitulah..tak mampu kita bayar semua tu..

p/s : cara nak wat post comment tu..rasanya begini..

1.setting..
2.comment..
3.comment form placement
4.thick pada Embedded below post
The embedded comment form can not be used if you have Post Pages disabled
5. Save setting

Wardatul Shaukah said...

salam kak yana.

nice artikel. ya, tepat sekali. tetapi begitu sedikit sekali yang kita syukuri. bagaimana kita mampu bayar? kalau kita bayarpun, sesungguhnya apa yang kita bayar pun dari Dia.

begitu prinsip jual beli kita dengan Allah. kita menjual diri kita dengan Allah (sedangkan diri kita ni adalah milik Allah, oh kerdilnya aku).. kemudian Allah membayarnya dengan syurga. oh begitu Allah Maha Pemurah..

maka nikmat Tuhan yang manakah lagi yang ingin kamu dustakan?

semalu said...

salam...

kalau tiap2 bulan dpt bil mcm tu alamatnya mmg tak terbayar.

sesungguhnya nikmat Allah tidak terhitung bnyknya. namun syg kita seringkali mensia2kannya.

pencinta bahasa said...

salam..

"Dialah Allah yang tiada tuhan yang berhak disembah melainkan Dia yang mengetahui perkara ghaib dan yang nyata. Dialah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang." (Surah Al-Hasyr:ayat 22)

baru2 ni saya ada menghadiri satu program bertemakan kesyukuran. Kami diarah untuk menulis nikmat yang ada pada saat itu sahaja dan 1 kertas pun x cukup untuk menulis semuanya. betapa banyaknya nikmat Allah kpd kita. Sesungguhnya Allah itu Maha Pemurah.Semoga segala nikmat kurniaan-Nya dimanfaatkan dgn btul.

p/s: good luck 4 the exam..=D

Farid Rashidi said...

Salam..

Satu pengiraan yang bagus dan berfakta. Muhasabah ini banyak caranya. Asalkan ingat Allah SWT dan RasulNYA maka muhasabah itu menjadi suatu keistimewaan.

Kita tak mampu tahan walau terkena setitis percikan api bukan?

kuIna Jentayutiara said...

nikmat Allah tak terhitung..

klu nk buat bill tak cukup kertas nak tulis..

so boleh byar.. dgn sujud pdnya

SangMentari said...

Manusia dicipta memang untuk bersyukur padaNya.. Sama-samalah kita beringat.

13may said...

Kena banyak bersyukur :)

oh ya! good luck in your exam :)

nahmy said...

adakah Allah meminta balasan? (atau byrn balik? dah tentulah tidak tapi yg dipintaNya adalah kita sedar akan hal ni sentiasa & sentiasalah pula bersyukur akan nikmat kurniaNya itu...pheww!! nampak mcm senang because there's no money involve tp hakikatnya??...masih payah nak buatt..masih terlalu payah!!...wallahualam.

iliana said...

--> Yunus Badawi

tak mengapa, saya faham kesibukan en.YB dengan perkembangan kehidupan kini. All da best (^_^)V

--> Permata Nusantara

ya, yang percuma ini ada harganya sebenarnya kan. cuma manusia yang leka dengan bayarannya ;<

p/s : good luck kembali buat kamu~

--> Sifu Mirza

nanti saya belanja sifu teh tarik satu hehe ;p

--> ~SUFI~

alhamdulillah dan terima kasih ya~

--> ~*puding caramel*~

salam kembali
ya, harap kita sama-sama saling mengingatkan

--> izman

boleh bayar dengan cara lain kan
V(^_^)V

--> Syahidah

kadangkala, lafaz alhamdulillah itu sendiri pun berat nak dilafazkan..

oh, terima kasih atas tutorialnya..tapi, nampaknya ia adalah masalah theme~

--> Wardatul Shaukah

bersyukur tu ada banyak caranya. memelihara segala yang percuma ni pun kira bersyukur juga kan. tapi, yang dikesalkan, itupun sukar nak dilakukan. ohh~ manusia ini terlalu kerdil kan..

--> semalu

salam (^_^)
maaf, kenapa tak bisa membuka blog kamu ya..
janji syaitan, untuk melekakan manusia. dan inilah kita

--> pencinta bahasa

salam kembali
betul tu, satu kertas mahjung pun tak muat kan. bagusnya aktiviti begitu. boleh saya selitkan dalam program universiti akan datang hehe..

iliana said...

--> Farid Rashidi

salam ^^
wahh~ persoalan kembali nampaknya. betul tu, tak sanggup terkena watau setitis tapi, hummm....manusia itu terlalu leka

--> kuIna Jentayutiara

itulah, sekarang ni, nak bersujud pun payah..

--> Sang Mentari

jika ada yang terleka, perlulah segera dikejutkan (^_^)

--> 13May

ayuh sama-sama panjatkan kesyukuran
terima kasih ^^V

--> nahmy

betul tu, melafazkan memang mudah, melaksanakan tu????

BalQis said...

A fresh way for a reminder. Nice idea!

Rasa macam kena hentak dengan batu, terduduk. Bil api nak bayar pun dah merungut, nak bayar bil oksigen? Sebab itulah Allah Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. Tak sama sifat penyayang dan pemurah Dia dengan kita. Sebab itulah Dia Tuhan yang menciptakan kita dan alam semesta ini. Sebab itulah. Itupun kita masih nak kufur nikmat lagi? Sebab itulah dia ptotong semua bayaran itu dengan amal ibadat soleh hamba-hambaNYa, siapa yang tak bayar sahaja, Allah ingatkan dengan hantar bencana - supaya? Supaya kita ingat, kalau nak buat maksiat, nak buat jahat, remember, semua yang kita guna untuk buat maksiat dan jahat tu, siapa yang punya? Allah s.w.t. Allahuakbar!!

Maka nikmat Tuhan yang manakah yang kamu dustakan?
(surah Ar-Rahman)

Terima kasih untuk ingatan, Iliana!!

iliana said...

--> Balqis

kalau ikut sejarah Islam pun, sebelum umat nabi Hud, Nuh tu semua pun didatangkan dengan segala macam amaran. Firaun pun kan. tapi, disebabkan semua pun tak nak peduli, barulah diturunkan kemusnahan bagi mereka.

itulah apa yang kita terima sekarang ni sebenarnya : tsunami, earthquake, global warming etc. tapi, semua pun masih nak menurut nafsu dan akal yang singkat..

semoga kita semua sentiasa beringat~

joegrimjow said...

macam xley jugak kot
sbb semua 2 pirceless
syuko jew

Anak Pendang Sekeluarga said...

"Dan orang-orang yang beriman dan berhijrah serta berjihad pada jalan Allah (untuk membela Islam) dan orang-orang (Ansar) yang memberi tempat kediaman dan pertolongan (kepada orang-orang Islam yang berhijrah itu), merekalah orang-orang yang beriman dengan sebenar-benarnya. Mereka beroleh keampunan dan limpah kurnia yang mulia." (Al-Anfaal 8:74)

Salam ziarah dari saya,,blog yang menarik ,jemput muzakarah di blog saya....dan jadikan blog saya sebagai rakan anda..tq

iliana said...

--> joerimjow

ya, bersyukur (^_^)/

--> Anak Pendang Sekeluarga

ohhh~ terima kasih atas perkongsiannya ya..insyaallah saya akan link kn kamu

Anonymous said...

akak..."pinjam" artikel ini untuk diforward..terima kasih