Saturday, March 21, 2009

SIAPA KITA?


Salam kerinduan, salam pertemuan buat semua..


Saya, baru sahaja pulang dari berprogram di sebuah rumah wagra tua. Satu program yang banyak mengajar saya apa itu menghargai, apa itu kesabaran dan apa itu keikhlasan. Ya, program ini kelihatan menarik jika didengar, namun ianya bukanlah semudah yang disangka. Dah dipesan, ‘jangan sekali-kali bertanyakan mereka, bagaimana mereka bisa ke sini dan apakah kisah disebaliknya’. Saya akur, untuk mengunci mulut dari 1001 bahasa dan kata. Tetapi, hati mana yang tak pedih melihat mereka di situ, mendengar luahan mereka. Air mata mana yang tak akan mengalir. Tetapi, saya, perlu berpura-pura cekal, berlakon seolah-olah ianya bukanlah apa-apa – agar mereka tidak hiba melebihi perasaan saya. Ketahuilah, menahan perasaan itu bukanlah perkara semudah ABC dan 123.


Bila mak Kiah (bukan nama sebenar) bercerita..


Tangan saya ligat menusuk kain di tangan dengan jarum dan benang sambil telinga terbuka luas mendengar setiap butiran kata.


“Di sini, semua anak-anak mereka tu kaya-kaya, semuanya berjaya. Engineer, doctor, peguam. Tapi, tak pernah sekalipun datang menjenguk.”


“Anak-anak mereka tu kerja jauh ke makcik?”


“Semua sekitar ni je nak. Tak jauh mana pun. Bila tanya kenapa tak datang, cakap ‘ala dekat sini dah ada orang jaga, buat apa nak jenguk-jenguk lagi’. Kenapa la buat macam tu, kan emak tu.”


Saya membisu terkedu. Hati dah mula terhiris, namun senyuman juga yang cuba saya lontarkan dari bibir.


“Ada yang dihalau anak tiri. Habis semua baju dicampak keluar.”


Sekeras-kerasnya saya berusaha menyekat air mata dari mengalir. Keletah mak Kiah yang gembira sambil menunjukkan radio kecil berbentuk kucing itu menbuatkan saya tertawa – comel sekali radio tu, siap ada lampu suluh.


Nak mengajak warga emas yang majoritinya tidak berdaya bersukaneka di dewan bukanlah juga perkara mudah. Harus dipujuk, harus dibelai, bermulut manis, barulah mereka mahu. Mereka tak berdaya, tapi semangat itu ada, saya sangat terkesan dari itu. Bertapa bersyukurnya kita yang masih berkudrat, mampu melakukan banyak perkara, mengapa harus dipersiakan daya ini?


“Mereka di sini kadang-kadang tu tertekan. Ya la, asyik duduk je kadang-kadang tu tak tahu nak buat apa. Bila ada yang datang macam ni, terhibur la sikit mereka.”Pengurus rumah.


Melihat mereka di sini yang hanya duduk di kerusi-kerusi, termenung, membuatkan saya merindui ibu di Johor. Dalam hati memanjat doa, agar saya dan semua anak-anaknya diberi peluang untuk menjaga ibu sehingga ke akhir hayat, sehingga ke syurga.


Jika mereka yang kehilangan ibu bapa merintih untuk diberi peluang kedua kalinya lalu berjanji untuk menjaga mereka sesempurna mungkin, kita yang mana mereka masih di depan mata terus leka dan mempersiakan mereka begitu sahaja. Itulah manusia, permata di depan mata tak keterlihatan, masih lagi mahu terus-terusan mencari, akhirnya batu juga yang ditemui.


Siapa kita di sini jika tanpa mereka?

27 comments:

Yunus Badawi said...

Yeah first. Register nama dulu. Lepas ni baru nak baca n3 hehehe

Yunus Badawi said...

eh belum ada org lain.
Mmg sedih mengenang nasib mereka dibiarkan anak2.
Tapi mungkinkah ini balasan Allah kerana ada antara mereka meninggalkan anak2 di rumah asuhan semasa anak2 utk sedang membesar dan memerlukan kasih sayang dari ibubapa?
Bersyukurlah jika kita ada keluarga yg saling kasih mengasihi.

iliana said...

hehe...haiks..boleh pula register dulu ye..

owhh~ komentar pertama ini sungguh memberangsangkan nampaknya..ya, kadangkala, kita perlu lihat balik siapa kita di awalnya..tuhan itu maha adil kan..

doa dari saya buat semua ibu bapa di dunia..

sofi al-muqri' said...

ayah dan ibu..
ayah dan ibu..
itulah permulaan kami..

Sudirman - Ayah dan Ibu

~tanpa mereka, kita sape la ek?

iliana said...

hehe..kena baca sambil menyanyi komentar ni ;p

ya, tanpa mereka, bukan siapalah kita lagi agaknya..tak sempat nak jadi 'siapa' sebab memang tak wujud kan..

SRISUFI said...

Salam ziarah buat saudari,

Teruskan berbakti selagi kudrat. Alhamdulillah.


*Saya follow blog awak

SangMentari said...

Layakkah kita digelar seorang anak jika berperilaku sedemikian? Pangkat, harta dan kedudukan tidak langsung berguna andai mereka disisihkan. Kalau tidak hari ini, esok lusa pasti mendapat balasannya... Tuhan itu Maha Mengetahui

Sifu Mirza said...

salam yana...

memang kengkadang ianya menyebakkan..

kesian, sedih, geram & simpati...

apapun itu dunia mereka yang menjadi iktibar buat dunia kita...

yana dah call emak awak belum?..

kalau teringat teruslah call...

:-)

13may said...

sebenarnya mereka tak merasai lagi kehilangan tu camna...

serius...saya dulu pun tak berapa rapat ngan parent saya...

tapi bila mereka dah meninggal....hanya ALLAH saja yang tahu betapa nyesalnya saya..betapa saya merasai kehilangan itu...

hmmm....

http://13may.blogspot.com/2006/10/blues-untuk-13may.html

yEm ^^ said...

1)sayangilah kedua ibubapa sementara mereka masih ade...(^_^)

2)daripada bertanya 'kenapa aku yang kena jaga diorang??', baik tanya, 'kenapa bukan aku yang jaga??'...

3)erm...cuba kalau terbalikkan keadaan.. apa perasaan kite kalau ms kecik2 dulu kite kena hantar pegi rumah kebajikan.. alasannya, sbb mak ayah kite sibuk nak keje cari duit.takde masa nak layan kite...

Syahidah said...

salam..ermmm..pernah juga melawat rumah orang tu uzur di Penang ni..tapi di sini komunitinya Cina..jadi rumah orang tua tersebut hanya ada orang Cina dan 3 orang India..apa yang saya lihat kemudahan di rumah orang tua tersebut yang cukup serba-serbi..lengkap lif ,gym ,bilik berhibur (mereka bukan agama Islam) ,dewan berkumpul ,persekitaran sangat bersih ,makan minum cukup. Kedatangan kami disambut meriah. Sungguh mereka gembira. Tak kisahlah mereka tidak seagama dengan kita sekalipun. Apa yang dapat saya lihat pada booklet yang ada si situ ,terdapat senarai dari pekerja biasa2 hingga pangkat datuk memberikan derma yang sangat banyak untuk meningkatkan kemudahan di pusat jagaan tersebut (Baca: mereka rekod sumbangan yang diterima)..Rasa malu pula apa yang berlaku di Pusat jagaan orang tua yang ISlam..di Penang (pulau tiada pusat jagaan org tua Islam)..tapi Kak Yana pergi rumah orang tua yang ISlam kan..hmmm..saya tak pernah pi lagi macam Kak Yana pi tu...cukuplah saya menonton di kaca tv pun saya dapat bezakan kemudahan yang mereka dapat..oh sedih sekali..serius memang saya menangis pun..tak tahan..aduh..sabar..sabar..harap kita2 di sini tidak meninggalkan ayah,papa,abi,abah,umi ,mama,mak,ibu kita di sini..kita2 ni kelak pun tua juga..tiada seorang pun yang akan kembali muda..wallahua'lam..

iliana said...

--> srisufi

salam kenal (^_^)
terima kasih ya datang melawat..
insyaallah...selagi terdaya, akan diperah segala tenaga..berbakti pda semua~

doakan saya~

--> sangmentari

ya, Tuhan itu Maha Adil kan..kadangkala kita terleka, sibuk nak menghukum orang, tak tersangka, diri sendiri juga akan terhukum nanti..nauzubillah min zalik..

--> sifu mirza

tapi, itulah sifat segelintir manusia kan..

owhh~ pastinya dah call..setiap minggu saya akan call...sampai berjam-jam sampai habis bateri sampai berjela bil hehehe ;p

iliana said...

--> 13 may

pernah tak terdengar yang orang kata, kita ni, apa yang di depan mata tak reti nak hargai..bila dah tiada baru nak mencari..sesungguhnya, manusia itu memang begitu..

sabarlah...sekurang-kurangnya, kamu tersedar dan masih boleh mendoakan mereka..

--> yEm^^

sama seperti kata en. Yunus Badawi..mungkin anak itu bertindak atas dasar mereka (ibu bapa) yang menyerahkan mereka kepada pusat penjagaan..

namun, kita punya akal kan..fikirkanlah..dan kita, bukanlah manusia yang harus berdendam..

yEm ^^ said...

erm, saya rs ade skit salah faham...
maksud saya, sblm menghantar ibubapa ke rumah org tua, fikir kan dulu, bagaimana perasaan kite sekiranya kite yg diperlakukan sedemikian rupa...
bukannye kite menghukum mereka kerana kesilapan mereka dalam mendidik kite...seperti kata kamu, kita kan punya akal, tanpa mereka, tak mungkinlah kite dapat hidup senang sekarang...=)

Wardatul Shaukah said...

salam rindu buat kak yana..

kak, kalau sebut pasal warga emas, saya tak nak komen banyak. kerana saya sangat sensitif tentang warga emas. karang tak pasal2 tetiba air mata keluar, belum pun kata apa2 lagi.. :D

hm...

ajaa~ said...

aja sayangggg maaaa....
kita tanpa dia xda harga..

Ibnurashidi said...

salam..

Ketahuilah...kalau kita berkelakuan begitu terhadap ibu bapa, bukan saja akhirat saja mendapat balasan tetapi dunia juga sudah ditunjuki balasannya. Kita akan ada anak kelak biiznillah..bagaimana rasa kalau anak-anak kita balas sebagaimana kelakuan kita terhadap ibu bapa?

Dhe said...

sungguh tega anak-anak yang melupakan orang tuanya seperti itu
tak tahu kah mereka bagaimana dilahirkan
dibesarkan
sampai tak perduli lagi akan orang tuanya bila orang tuanya telah tua??

hikz..
sungguh merenung membaca artikel ini
bagus sangat ^_^

di Indonesia rumah warga tua tersebut disebut panti jompo T_T

semoga kita tidka termasuk anak-anak yang meluapak orang tua kita

Dhe said...

maaf balik lagi

ralat kata :

tidka = tidak
meluapak = melupakan


maaf terburu-buru >,<
koneksi internet lagi tak elok neh

Dhe said...

maaf balik lagi

ralat kata :

tidka = tidak
meluapak = melupakan


maaf terburu-buru >,<
koneksi internet lagi tak elok neh

izman said...

ye, apakah ada dalam hati manusia2 yg sanggup meninggalkan ibubapa dirumah org2 tua.

sedihnya...

etomyam said...

pengajaran berguna untuk semua....ingatlah hidaup didunia tak lama

DAMAI said...

salam sayang iliana ^^

bestnya kamu ni...banyak pengalaman berinteraksi dengan masyarakat...^^

sentiasa angkat tangan berdoa pada Allah iliana agar kita dijauhkan dari menjadi kacang yang lupakan kulit....dan berdoalah juga agar anak2 itu dibukakan pintu hati mereka....

mama Damai selalu berkata yang beliau tidak kisah kalau anak2lupakannya...kerana beliau tahu itu seolah2 sudah menjadi resam seorang anak....dan beliau tahu anak yang terlupa itu satu hari nanti PASTI akan kembali juga pada ibunya....

perokoksoleh said...

salam......

sedey juga tapi kenapa makcik k.i.a.h??
compiuss3x..

ibuku syurgaku dari dulu berpesan..
"bila besar nanti jgn hantar mak dan ayah kerumah orng tua,jangan jadi anak durhaka,jadi anak yg soleh..."

bila aku membesar..
perktaan anak soleh diubah menjadi perokok soleh,hhehee...

iliana said...

--> syahidah

baca komentar kamu, membuatkan saya teringat akan sesuatu. ketika kami bergotong-royong, kami turut membersihkan surau. dan apa yang mengejutkan, surau itu tidak pun digunakan. padahal surau itu selesa juga. terfikir juga kami, di saat umur sebegitu, bukankah mendekatkan diri dengan Maha Pencipta menjadi keutamaan. namun, ianya tidak begitu, sungguh memedihkan hati bukan. tapi, itu bukanlah hak kami untuk memaksa tindakan mereka..

iliana said...

--> yEm^^

hehehe..maaf maaf..akhir-akhir ni, banyak benda yang saya salah tafsir nampaknya..maklum la, baca pun dengan kekelam-kabutan..ini la padahnya (^_^)V

--> wardatul shaukah

salam kembali dik yang dirindui

owhhh~ jangan ditangisi ya..biarlah ianya memberi sedikit panduan untuk hari muka nanti..

--> ajaa~

ibu ibu dan ibu kemudian barulah ayah..itulah turutannya kan..

--> ibnurashidi

salam ustaz
ya, terkadang, seharusnya kita meletakkan dahulu diri kita ditempat tersebut sebelum kita meletakkan orang lain di situ..

iliana said...

--> dhe

wahh..terima kasih..satu ilmu baru saya terima dari komentar kamu itu..ya, seharusnya segala jasa itu kita kenang kan..semoga dijauhkan dari kita sifat sedemikian..aminn~

--> izman

apa pun, kita jangan buat mereka begitu..kelak, kita akan diperbuat begitu pula

--> etomyam

wahh~ lama tak ketemu..
hidup di dunia juga ibarat roda..

--> damai

ini sekadar memenuhi syarat kolej yang menggalakkan pelajarnya bergiat. dan kita seharusnya manfaatkan peluang ini kan.

benar,
itu tanggapan Si Ibu. tapi, kata-kata itu umpama memujuk hati sendiri. hakikat yang sebenarnya, pasti dia pun tidak mahu begitu kan..

--> perokoksoleh

haha..takpe la. yang penting ada juga perkataan 'soleh' itu..kerana, hanya yang 'soleh' sahaja akan mendoakan kedua ibu bapanya nanti..mudah-mudahan