Sunday, February 22, 2009

MENERIMA DALAM ERTI KATA MELEPASKAN

salam semua..

Aku ingin memohon jutaan ampun dan maaf di atas ketidaksempatan membalas lawatan kalian. Aku sangat dicemburui masa. Dalam hati yang melara, aku membawa diri ke Kuala Kangsar, Perak hari ini selama 3 hari. Bukan untuk bercuti ya, tetapi atas urusan kolej.

Oleh itu, aku amat berharap, sepanjang ketiadaan aku di alam maya, sudilah kiranya kalian berkongsi sedikit ilmu yang melibatkan hati dan perasaa. Ya, aku sangat bersedih ketika ini. Nampaknya, penulisan buku La Tahzan, tidak dapat aku praktikkannya ketika ini.

Situasi langsung di kaca mata. Mana mungkin aku bisa melarikan diri selain terus menghadapi. Orang selalu berkata, sesuatu kejayaan yang diterima, pasti akan ada sesuatu perkara yang harus dilepaskan. Adakah ini apa yang aku alami sekarang?

Apakah rasa yang telah membuku jiwa ini, sehingga lumpuh tembok pertahanan kesabaran aku? Ya, aku menangis. Hanya itu, yang mampu aku lakukan ketika ini. Namun, apalah ertinya tangisan itu - tak bisa mengubah apa-apa. Sungguh, aku masih berduka dengan sikap 'manusia' yang tak kenal mahalnya 'harga persahabatan'.

Teman, ketahuilah kamu bahawa aku tidak gemar bermusuh. Tetapi, jika inilah permintaan kamu, akan aku turuti. Dalam masa aku bersabar, di akhirnya, pasti hilang juga ia. Apa yang harus aku lakukan? Aku masih kebingungan..

p/s : Aku gembira dikala menghadiri dan ditimbuni ilmu di pesta buku UUM tadi. Dah beli tiga, nak pergi lagi nanti.

15 comments:

Ibnurashidi said...

Semoga kesabaran memeluk sanubarimu!Innallahha ma'assobirin.

nahmy said...

ya..bersabarlah! 'there's always light at the end of the tunnel..

yEm ^^ said...

walaupun saya tidak tahu masalah sebenar kamu, tapi saya seperti dapat merasakan kesedihan kamu.. =( hurm~

hanya doa yang dapat saya titipkan agar kamu tetap tabah menghadapi ujianNya di kala ini...

Srikandi said...

salam kak yana. jangan bersedih. saya baru lepas menghadiri usrah tentang "Ribat Ukhwah" - ikatan persahabatan. persahabatan itu memerlukan niat yang tulus. kalau dia menginginkan permusuhan, jauhilah dia. tapi jangan putuskan hubungan dengannya..

ya, saya juga akan menangis di waktu bersedih. walaupun tidak mengubah apa2, tapi cukup untuk menenangkan dan mendekatkan diri pada Tuhan. sepertimana Rasulullah dan para sahabat yang selalu menangis untuk meminta pada Tuhan.. hati akan menjadi tenang..

walaupun tidak mengubah apa2.. cukuplah begitu supaya kak yana lebih tenang.. ingat Allah ya.. jangan sedih2..

FarhanaLicious said...

menerima dalam erti kata melepaskan. thx, akhirnya saya jumpa apa yang patut saya lakukan. :)

alien said...

kenapa berduka lara nie..
if ada org na bermusuh dgn mu..
layan la mereka dgn baik..jgn layan mereka dgn kekerasan..
moga satu hari dia akan menerima dan terbuka hatinya..sedar akan kesilapan dirinya..

xelok sedih2..
org cakap kalo selalu sedih..otak x berkembang..
plus akan merencatkan pembinaan otak..

DAMAI said...

salam e-leeyana sayang...

sememangnya sedih,gembira,duka,suka,semuanya hadiah dari Yang Maha Memberi...ucapkanlah alhamdulillah atas setiap apa yang menimpa,insyaAllah satu lagi darjat iman kamu akan dinaikkan...

sesungguhnya tali yang tegang itu akan putus jua akhirnya sayang...jadi,buat masa ini,bersabarlah menghadapi semuanya...serahkan segala2nya pada Allah,berdoalah agar masalah ini selesai dengan baik dan juga segera pergi jauh dari lubuk hati kamu....

sabar ya e-leeyana sayang....

Pancasara said...

Rileks...tomorrow never dies!

Sifu Mirza said...

salam yana..

ada orang mencari bahagia sehingga terlupa ada derita...

ada orang mencari dunia sehingga terlupa ada akhirat...

ada orang mencari ketenangan sehingga terlupa ada kekalutan...

namun...

ada orang berasa bahagia di dalam derita...

ada orang yang mati sebelum datangnya ajal...

dan ada orang yang tenang di dalam kekalutan...

.....

apakah yang kita cari sebenarnya..?
rakan... datang & pergi...
sahabat.. silih berganti...

:-)

ajaa~ said...

jgan nagis2 yea,,

kuIna Jentayutiara said...

take care dear...
& berdoalah.

iliana said...

--> ibnurashidi

semoga kesabaran itu terus ada dalam iman diri. mudah-mudahan

--> nahmy

harap-harap, kesabaran ini akan bertemu dengan nilai sebenarnya nanti - insyaallah

--> yEm

oh, terima kasih sahabat di atas kesudian kamu berkongsi rasa di blog mahupun di facebook. saya amat hargainya dan tak tahu bagaimana nak membalasnya. terima kasih banyak (^_^)

iliana said...

--> srikandi

salam dik

saya menangis bagi melepas rasa. ohh~ memang merunsingkan bila berfikir apa yang harus dilakukan. ingin menjauhkan, tpi bagaimana? nampaknya, istikharah itu peneman jiwa tika ini

--> farhanalicious

eh, kamu pun ada masalah yang sama ke?

--> alien

hah, ye ke merencatkan perkembangan pemikiran? harus diatasi segera ni..

iliana said...

--> damai

salam damai

owh~ tenang sekali membaca komentar kamu. insyaallah saya akan terus cuba untuk bertahan. doakan saya ya

--> pancasara

tapi, bagaimana nak menghadapi hari esok?

--> sifu mirza

salam sifu

terima kasih banyak atas perkongsian yang sungguh menenangkan. ya sifu, saya sedang berusaha untuk menghadapinya. malangnya, seblum sahabat itu pergi, janganlah dia menyeksa diri ini..sakit sungguh rasanya

iliana said...

--> ajaa~

saya dah tak nangis heee (^_^)

--> kuina jentayutiara

sesungguhnya, doa itu sahajalah senjata saya